CELESTAMINE ® Tablet dan Syrup


DESCRIPTION:
Setiap mencetak Celestamine ® Tablet mengandung :
betametason, turunan sintetis prednisolone : 0,25 mg
dexchlorpheniramine maleat : 2 mg
Satu sendok teh (5 ml) Celestamine ® Syrup adalah setara dengan satu Celestamine ® Tablet.

TINDAKAN:
Tablet dan Syrup Celestamine menggabungkan anti-inflamasi dan efek dari antiallergic kortikosteroid antihistaminic
betametason dengan kegiatan dexchiorpheniramine maleat.


INDIKASI DAN PENGGUNAAN:
Tablet dan Syrup Celestamine direkomendasikan dalam pengobatan kasus sulit pernapasan, dan okular Dermatologic alergi,
serta gangguan inflamasi okular, di mana terapi ajuvan sistemik kortikosteroid diindikasikan.


DOSIS DAN ADMINISTRASI:

DOSIS DAN HARUS individual disesuaikan dengan SPESIFIK MENJADI PENYAKIT Diobati,ITS keparahan DAN RESPON DARI PASIEN. Dosis awal yang disarankan dari Celestamine Tablet dan Syrup :
-
dewasa dan anak di atas 12 tahun adalah 1 sampai 2 tablet (atau saya sampai 2 sendok teh) empat kali sehari, setelah makan dan sebelum tidur. Dosis tidak melebihi 8 tablet (atau 8 sendok teh) per hari. Pada anak yang lebih muda dosis harus disesuaikan menurut kondisi keparahan, dan respons dari pasien, bukan oleh usia atau berat badan.
-
Anak 6 sampai 12 tahun - Dosis yang dianjurkan adalah 14 tablet (atau '/, sendok teh) tiga kali sehari. Jika dosis sehari-hari tambahan diperlukan, harus diambil lebih baik pada waktu tidur. Dosis tidak melebihi 4 tablet "selama 4 teaspoonlUl) sebuah Dayr
-
Anak-anak 2 sampai 6 tahun - Dosis awal Celestamine ® Syrup adalah V, untuk K sendok teh tiga kali sehari dengan dosis penyesuaian sesuai dengan respon pasien. Dosis harian tidak melebihi 2 sendok teh.
Interaksi obat:
Betametason - Concurrent penggunaan Fenobarbital, fenitoin, rifampisin atau efedrin dapat meningkatkan metabolisme kortikosteroid, mengurangi efek terapeutik.Pasien yang menerima baik kortikosteroid dan estrogen harus diamati untuk efek kortikosteroid yang berlebihan. Concurrent penggunaan kortikosteroid dengan diuretik kalium-depleting mungkin enhan.ce hipokalemia. Concurrent penggunaan kortikosteroid dengan glikosida jantung dapat meningkatkan kemungkinan toksisitas digitalis aritmia atau terkait dengan hipokalemia. Kortikosteroid dapat meningkatkan deplesi kalium disebabkan oleh amfoterisin B. Pada semua pasien yang memakai salah satu kombinasi terapi obat, serum elektrolit penentuan, khususnya tingkat potasium, harus dipantau dengan teliti.Concurrent penggunaan kortikosteroid dengan tipe-antikoagulan coumarin dapat meningkatkan atau mengurangi efek antikoagulan, mungkin memerlukan penyesuaian dosis.Gabungan efek kortikosteroid non-anti-inflammatory drugs atau alkohol dengan Glukokortikoid dapat menyebabkan peningkatan kejadian atau meningkatkan keparahan ulserasi gastrointestinal. "kortikosteroid dapat menurunkan darah ~ Acerylsalicylic asam salisilat concentralionsr harus digunakan eaTHlrmsty-dengan meletakan kortikosteroid dalam hypoprothrombinemia.Penyesuaian dosis obat yang antidiabetic mungkin diperlukan ketika kortikosteroid yang diberikan kepada penderita diabetes. Seiring terapi glukokortikoid dapat menghambat respon terhadap somatotropin.Dexchlorpheniramine maleat - Monamine oksidase (MAO) inhibitor memperpanjang dan meningkatkan efek antihistamin; hipotensi berat dapat terjadi. Seiring penggunaan dexchlorpheniramine maleat dengan alkohol, antidepresan trisiklik, barbiturat atau sistem saraf pusat lain depresi dapat mungkin terjadi efek obat penenang dexchlorpheniramine. Aksi antikoagulan oral dapat dihambat oleh antihistamin. Obat / Laboratorium Uji Interaksi-Kortikosteroid dapat mempengaruhi tes nitroblue tetrazolium infeksi bakteri dan menghasilkan hasil negatif palsu.


Efek samping:
Dokter harus waspada terhadap kemungkinan efek samping apapun yang terkait dengan penggunaan kortikosteroid dan antihistamin, terutama dari jenis menenangkan.
-
Betametason: Adverse reaksi komponen ini, yang telah sama dengan yang dilaporkan dengan kortikosteroid lain, berkaitan dengan dosis dan durasi terapi. Jumlah kecil kortikosteroid dalam kombinasi membuat insiden efek samping lebih kecil kemungkinannya.Advefse ~ reaciions melaporkan kortikosteroid selama includeT "Gangguan cairan dan elektrolit retensi natrium, kehilangan kalium, hypokalemic alkalosis; cairan retensi;gagal jantung kongestif pada pasien yang rentan; hipertensi.
-
Muskuloskeletal: kelemahan otot, miopati kortikosteroid, hilangnya massa otot; kejengkelan dari myasthenic gejala pada myasthenia gravis; osteoporosis; tulang belakang patah tulang kompresi; nekrosis aseptik femoral dan humeri kepala; patologis fraktur tulang panjang; tendon pecah.
- Gastrointestinal: ulkus peptikum dengan kemungkinan perforasi dan perdarahan berikutnya; pankreatitis, perut distensi; ulseratif esophagitis.
-
DermatoloRic: gangguan penyembuhan luka, atrofi kulit, kulit tipis rapuh; petechiae dan ecchymoses; wajah eritema; meningkat berkeringat; ditekan reaksi tes kulit; reaksi seperti alergi dermatitis, urticaria,angioneurotic edema.
-
Neurologis: kejang-kejang; peningkatan tekanan intrakranial dengan papilledema (pseudotumor cerebri) biasanya setelah pengobatan; vertigo; sakit kepala.
-
Endokrin: haid tidak teratur; cushingoid perkembangan negara; penindasan janin intrauterine atau pertumbuhan masa kanak-kanak;adrenocorrical sekunder dan hipofisis unresponsiveness, terutama di saat-saat stres, sebagaitrauma, pembedahan atau penyakit; penurunan toleransi karbohidrat, manifestasi dari diabetes mellitus laten,persyaratan peningkatan insulin atau agen hipoglikemik oral pada penderita diabetes.
- Oftalmik: subcapsular posterior katarak; peningkatan tekanan intraokular, glaukoma; exophthalmos.
- Metabolik: keseimbangan nitrogen negatif akibat katabolisme protein.
  Psikiatri: euforia, perubahan suasana hati; depresi berat untuk jujur psikotik manifestasi; kepribadian perubahan -hypenrritability, insomnia.
-
Lain: anaphylactoid atau hipersensitivitas dan hypotensive atau shock-seperti reaksi.Dexchlorpheniramine maleat - reaksi Buruk komponen ini telah sama dengan yang dilaporkan dengan konvensional lainnya (menenangkan) antihistamin, dan jarang menyebabkan keracunan. Ringan hingga sedang mengantuk adalah yang paling sering efek samping dexchlorpheniramine maleat. Dampak merugikan menenangkan antihistamin bervariasi insiden dan tingkat keparahan. Di antaranya adalah kardiovaskular, hematologic (pancytopenia, trombositopenia)

Kontraindikasi:
Produk ® Celestamine kontraindikasi pada pasien dengan infeksi jamur sistemik, bayi baru lahir dan bayi prematur, pasien yang menerima terapi penghambat MAO dan pada orang-orang yang telah menunjukkan hipersensitivitas atau keanehan pada setiap komponen produk atau obat-obatan ini dari struktur kimia yang sama.


TINDAKAN:
Betametason - Dosis penyesuaian mungkin diperlukan dengan pengampunan atau eksaserbasi dari proses penyakit, pasien individual terhadap terapi dan eksposur pasien untuk emosional atau stres fisik seperti infeksi serius, pembedahan atau cedera. Pemantauan mungkin diperlukan untuk sampai satu tahun setelah penghentian jangka panjang atau dosis tinggi terapi kortikosteroid.Terendah dosis kortikosteroid harus digunakan untuk mengontrol kondisi di bawah perawatan. Pengurangan dosis secara bertahap dianjurkan.Efek kortikosteroid ditingkatkan pada pasien dengan hypothyroidism atau pada orang dengan sirosis. Hati-hati penggunaan kortikosteroid disarankan pada pasien dengan herpes simpleks okular karena kemungkinan kornea perforasi.Psikis derangements mungkin muncul dengan terapi kortikosteroid. Ada ketidakstabilan emosional atau kecenderungan psikotik mungkin akan diperburuk oleh kortikosteroid.Kortikosteroid harus digunakan dengan hati-hati dalam: kolitis ulseratif nonspesifik, jika ada kemungkinan - akan terjadinya perforasi, abses, atau infeksi pyogenie lain; divertikulitis; anastomoses usus segar; aktif ~ atau laten ulkus peptikum, gagal ginjal, hipertensi, osteoporosis, dan myasthenia gravis.Karena komplikasi dari pengobatan glukokortikoid bergantung pada dosis dan durasi pengobatan, risiko / manfaat keputusan harus dibuat dengan setiap pasien.Corticosterids mungkin topeng beberapa tanda-tanda infeksi dan infeksi baru mungkin muncul selama penggunaan. Ketika kortikosteroid digunakan, resistensi menurun dan ketidakmampuan pelokalan infeksi dapat terjadi. Penggunaan kortikosteroid berkepanjangan dapat memproduksi subcapsular katarak posterior (terutama pada anak-anak), glaukoma dengan kemungkinan kerusakan pada saraf optik, dan dapat meningkatkan infeksi okular sekunder karena jamur atau virus. Rata-rata dan kortikosteroid dosis besar dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah, garam dan retensi air, dan peningkatan ekskresi kalium. Efek ini kurang mungkin terjadi dengan derivatif sintetis kecuali bila digunakan dalam dosis besar. Diet restriksi garam dan suplemen kalium dapat dipertimbangkan. Semua kortikosteroid meningkatkan ekskresi kalsium.Sedangkan pada pasien terapi kortikosteroid tidak boleh divaksinasi terhadap penyakit cacar. Prosedur imunisasi lainnya tidak boleh dilakukan pada pasien yang menerima kortikosteroid. terutama dosis tinggi, karena kemungkinan bahaya komplikasi neurologis dan kurangnya respons antibodi.Pasien yang berada dalam penekan kekebalan kortikosteroid dosis harus diperingatkan untuk menghindari terkena cacar air atau campak, dan jika terkena, untuk mendapatkan nasihat medis. Ini sangat penting terutama pada anak-anak. Terapi kortikosteroid TBC aktif harus dibatasi kepada orang kasus tuberkulosis diseminata fulminating atau di mana kortikosteroid digunakan dalam hubungannya dengan rejimen antituberculous yang tepat. Jika kortikosteroid ditunjukkan pada pasien dengan TBC laten, pengamatan dari dekat diperlukan karena reaktivasi dari penyakit dapat terjadi. Selama terapi kortikosteroid berkepanjangan, pasien harus menerima chemoprophylaxis.Pertumbuhan dan perkembangan anak-anak pada terapi kortikosteroid berkepanjangan harus diikuti dengan hati-hati, karena administrasi kortikosteroid dapat mengganggu dan menghambat laju pertumbuhan produksi kortikosteroid endogen pasien tersebut.Terapi kortikosteroid dapat mengubah motilitas dan jumlah spermatozoa.Dexchlorpheniramine maleat - Celestamine ® produk harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan glaukoma sudut sempit, ulkus peptikum stenosing, pyloroduodenal obstruksi, hipertrofi prostat atau obstruksi leher kandung kemih, penyakit kardiovaskular termasuk hipertensi, pada mereka dengan peningkatan tekanan intraokular atau hipertiroidisme.Pasien harus diperingatkan tentang terlibat dalam kegiatan-kegiatan yang memerlukan kewaspadaan mental, seperti mengendarai mobil atau Konvensional antihistamin dapat menyebabkan pusing, sedasi, dan hipotensi pada pasien lebih dari 60 tahun.


Keamanan dan efektivitas produk
® Celestamine belum diberikan pada anak-anak di bawah usia 2 tahun. Penggunaan dalam kehamilan dan ibu menyusui: Penggunaan produk ® Celestamine selama kehamilan, pada ibu yang menyusui atau wanita usia subur mensyaratkan bahwa manfaat dari obat ditimbang terhadap potensi bahaya untuk ibu dan janin atau bayi. Bayi lahir dari ibu yang telah menerima dosis besar kortikosteroid selama kehamilan harus diamati dengan hati-hati untuk tanda-tanda hypoadrenalism. Overdosage informasi: Celestamine ® adalah produk kombinasi dan, oleh karena itu potensi toksisitas dari masing-masing komponen harus dipertimbangkan. Keracunan dari satu dosis berlebihan hasil Celestamine terutama dari komponen dexchlorpheniramine. Perkiraan dosis mematikan dexchlorpheniramine maleat adalah antihistamin 2,5-5,0 mg / kg.Overdosage reaksi dengan konvensional (menenangkan) antihistamin mungkin berbeda dari sistem saraf pusat depresi (sedasi, apnea, penurunan kesiagaan mental, sianosis, aritmia, kardiovaskular runtuh) terhadap rangsangan (insomnia, halusinasi, tremor, kejang-kejang) sampai mati. Tanda dan gejala lain mungkin termasuk pusing, tinnitus, ataksia, penglihatan kabur dan hipotensi Pada anak-anak, stimulasi dominan, begitu pula atropin-seperti tanda dan gejala (mulut kering; tetap, melebar murid; kemerahan, demam, dan gejala gastrointestinal) Halusinasi,
ketiadaan koordinasi. dan-eonvuMons-ef clonic tonik-jenis mungkin terjadi. Pada orang dewasa, sebuah siklus yang terdiri dari depresi dengan rasa kantuk dan koma, dan fase eksitasi menuju kejang-kejang diikuti dengan depresi dapat terjadi.Tunggal dosis berlebihan betametason tidak diharapkan untuk menghasilkan gejala akut. Kecuali pada dosis yang paling ekstrem, beberapa hari glucocorticosteroid dosis berlebihan tidak mungkin untuk menghasilkan hasil berbahaya kecuali pada pasien risiko tertentu karena kondisi yang mendasari atau pada obat-obatan seiring kemungkinan untuk berinteraksi negatif dengan betametason.Perawatan akut Overdosage: Dalam hal overdosage, perawatan darurat harus dimulai segera. Konsultasi dengan pusat kendali racun dianjurkan. Standar mempertimbangkan langkah-langkah untuk menghilangkan obat tidak diserap, misalnya arang aktif, lavage lambung. Dialisis belum bermanfaat. Ada obat penawar khusus. Langkah-langkah untuk meningkatkan ekskresi (peningkatan keasaman urin, hemodialisis) tidak dianjurkan. Perawatan dari tanda-tanda dan gejala overdosage merupakan gejala dan mendukung.


STORAGE:
Celestamine ® Syrup: toko antara 2 ° C dan 30 ° C
Celestamine ® Tablet: toko di bawah 25 ° C

HARUS DENGAN RESEP DOKTER


Diproduksi Oleh:
PT Schering-Plough Indonesia Tbk.

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar

Daftar Blog Saya